Inilah Olimpiade Fisika Sebernarnya!

Terry Mart

Kompas Jum'at 1 Oktober 2004


Cina dan Iran merupakan negara-negara penambang medali emas paling getol dan paling banyak di setiap olimpiade fisika tingkat internasional. Namun pada kenyataannya Amerika, Rusia, serta negara-negara Eropa menjadi pendulang hadiah Nobel Fisika hampir setiap tahun. Mengapa demikian? Jawabnya jelas, olimpiade fisika "sebenarnya" berada di tingkat riset perguruan tinggi, suatu tingkat dimana negara-negara maju umumnya lebih unggul.

Baru-baru ini sebuah database fisika partikel terbesar yang berlokasi di Perpustakaan Universitas Stanford (SLAC-SPIRES), Amerika, merilis data statistik yang mereka sebut sebagai topcite olympics, suatu "olimpiade" kutipan (citation) terhadap paper-paper ilmiah fisika partikel yang berasal dari sekitar 100 negara. Topcite olympics menjaring data dari sekitar setengah juta paper fisika partikel yang dipublikasikan antara tahun 1950 dan 2004. Ada 4 kriteria paper yang mendapatkan "medali", yaitu well known (dikutip lebih dari 50 paper lain), famous (dikutip lebih dari 100 paper), renowned (dikutip lebih dari 500 paper), dan top (dikutip lebih dari 1000 paper). Data negara diambil dari alamat penulis paper, bukan dari kebangsaan si penulis. Dengan demikian, negara-negara yang memiliki pusat riset fisika partikel sangat diuntungkan dalam hal ini.

Sudah lama kutipan dianggap sebagai salah satu indikator pentingnya sebuah paper di dalam sebuah komunitas ilmiah meski anggapan ini tak luput dari berbagai kritik. Contohnya, untuk komunitas ilmu yang sangat terspesialisasi tentu saja jumlah paper ilmiah relatif lebih sedikit dibandingkan dengan komunitas ilmu yang lebih fundamental. SLAC-SPIRES sendiri menyadari bahwa paper yang mengantarkan Abdus Salam mendapatkan hadiah Nobel tidak terdeteksi oleh metode kutipan ini, karena paper tersebut dimuat di sebuah prosiding konferensi, sementara paper koleganya Steven Weinberg mendapatkan lebih dari 5000 kutipan. Meski demikian, secara kualitatif jumlah kutipan merupakan cara tercepat (meski tidak akurat) untuk menilai kualitas paper ilmiah. Bahkan kutipan digunakan sebagai asupan utama dalam menentukan faktor dampak ( impact factor) sebuah jurnal ilmiah, faktor kontroversial yang sering dipakai oleh penerbit jurnal dalam mempromosikan jurnal mereka.

Pentingnya kutipan bahkan telah memunculkan beberapa perusahaan komersial yang menyediakan informasi data dari sekitar 70.000 jurnal yang terbit di dunia. Salah satunya adalah Institute for Science Information (ISI) yang berpusat di Philadelphia, Amerika. ISI menjual data berupa peringkat jurnal serta indeks kutipan dari seluruh paper yang ada di jurnal-jurnal tersebut. Namun, tentu saja akses ke indeks tersebut tidak cuma-cuma. Munculnya database fisika yang memuat preprint-preprint paper secara on-line telah mempermudah SLAC-SPIRES dalam menganalisis data paper dengan cepat dan murah, sehingga akses dapat dibuat gratis.

Data yang ditampilkan oleh topcite olympics menempatkan Amerika sebagai negara penghasil karya ilmiah "penting" dalam bidang fisika partikel terbanyak dan tak tertandingi meski hasil penelitian dari seluruh negara lain digabungkan. Hampir semua paper para pemenang Nobel fisika partikel sejak tahun enampuluhan terlihat memperoleh “medali”.

Yang menarik untuk diamati adalah fakta bahwa India dan Cina menempati urutan ke 23 dan 28, jauh di bawah Korea yang berada di urutan 14, padahal kedua negara tersebut kita kenal sebagai negara yang telah memiliki tradisi riset sejak dahulu kala dan memiliki banyak universitas serta pusat riset unggulan. Inilah dampak dari fenomena brain drain yang banyak melanda negara relatif miskin. Kedua negara tersebut tidak mampu menciptakan iklim kondusif yang dapat menahan arus brain-drain tersebut. Ilmuwan India dan Cina kebanyakan berprestasi dan meraih Nobel di Amerika. Abdus Salam sendiri tercatat sebagai penerima hadiah Nobel dari Imperial College London, meski dia masih berkebangsaan Pakistan pada saat itu.

Hal lain yang perlu dicatat adalah fakta bahwa negara-negara seperti Korea dapat berada pada urutan ke 14 dan Polandia dapat berada pada urutan ke 11 melalui kolaborasi riset. Negara-negara tersebut dapat mendulang peringkat top karena beberapa ilmuwannya ikut kolaborasi riset fisika partikel besar dan terkenal seperti kolaborasi Super-Kamiokande di Jepang yang berhasil membuktikan bahwa neutrino memiliki massa atau kolaborasi D0 di Fermilab Amerika yang berhasil mengamati quark top. Swiss yang memiliki populasi kurang dari 8 juta jiwa dapat menempati urutan kedua karena pusat riset nuklir dan partikel Eropa CERN berada di sana.


Tabel 1. Topcite Olympics menempatkan Amerika pada peringkat teratas sebagai negara penghasil paper penting terbanyak di dunia. Data diambil dari situs SLAC-SPIRES : http://www.slac.stanford.edu/spires/play/olympics/olympics_2004.shtml.

No    Negara       Top      Renowned   Famous   Well known  Total paper  GDP per Kapita
Urut              1000+       500+      100+        50+                    (US $)


1     USA           98        393        5467      12572      198007        35819
2     Swiss         18         59        1348       3257       43426        31563
3     Rusia         17         60         790       1843       61366         9340
4     Inggris       10         66        1075       2751       38789        25293
5     Jerman        10         39        1268       3491       69268        26505
6     Itali          9         44         858       2277       46813        24793
7     Perancis       7         47         835       2158       37411        25589
8     Kanada         6         23         363        932       18673        28658
9     Swedia         6         12         185        476        7132        25568
10    Jepang         4         33         492       1328       42606        27905
11    Polandia       3         13         229        614       12371         9528
..    .........      .          .         ...        ...       .....         ....
14    Korea          2          4          86        267        5250        13430
..
   .........      .          .         ...        ...       .....         ....
23    India          1          1         118        362       13783         2534
..
   .........      .          .         ...        ...       .....         ....
26    Kolombia       1          1          12         37         591         6432
..
   .........      .          .         ...        ...       .....         ....
28    Cina           0          1          70        274       12633         4428
..
   .........      .          .         ...        ...       .....         ....
47    Iran           0          0           5         15         767         6678
..
   .........      .          .         ...        ...         ...         ....
52    Pakistan       0          0           2          5         523         2063
..
   .........      .          .         ...        ...         ...         ....
55    Filipina       0          0           1          5          83         4207
..
   .........      .          .         ...        ...          ..         ....
58    Indonesia      0          0           1          4          87         2822
..
   .........      .          .         ...        ...         ...         ....
61    Vietnam        0          0           1          2         172         2241
..
   .........      .          .         ...        ...         ...        .....
64    Singapura      0          0           1          1         226        22783
..
   .........      .          .         ...        ...         ...         ....
71    Sri Lanka      0          0           0          1          25         369

Apa yang harus dilakukan Indonesia?

Dari statistik di atas jelaslah bahwa diperlukan  "modal" untuk menambang "medali" pada topcite olympics. Hanya negara-negara dengan GDP (produk domestik bruto) tinggi yang dapat memperoleh banyak medali. Negara-negara kaya mampu mendirikan pusat-pusat riset yang dapat menarik ilmuwan manca negara untuk bergabung. Adapun Rusia merupakan pengecualian, karena Rusia baru sekitar 15 tahun belakangan menjadi negara dengan GDP rendah. Namun bukan berarti negara dengan GDP tinggi dapat serta merta memperoleh "medali". Dari grafik yang ditampilkan terlihat cukup banyak negara kaya yang tidak memperlihatkan kinerja ilmiah memadai. Jadi faktor lain jelas ikut memainkan peranan penting di sini.

Di negara kita selama ini kekurangan dana baik untuk penelitian maupun untuk biaya hidup peneliti telah menjadi semacam excuse untuk tidak melakukan  riset. Meski di satu sisi anggapan ini benar, namun di sisi lain anggapan ini dapat menjadi berbahaya. Untuk dapat melakukan riset, bukan hanya biaya yang diperlukan. Kemampuan serta lingkungan sang peneliti merupakan faktor yang sangat menentukan. Jika dana ada namun sang peneliti tidak mampu  melakukan  penelitian mandiri (karena selalu dibimbing oleh peneliti senior atau mantan profesornya) tentu saja penelitian  tidak akan jalan tanpa adanya kolaborasi. Jika lingkungan tidak menghargai riset atau peraturan yang ada tidak memaksa peneliti untuk melakukan riset, maka si peneliti akan kehilangan motivasi. Dengan kondisi yang ada saat ini, tampaknya bukan hanya uang yang menjadi masalah riset di Indonesia.




Gambar 1. Jumlah paper total dan jumlah paper yang memperoleh "medali" dalam topcite olympic tahun 2004 serta jumlah perolehan Nobel fisika sejak tahun 1901 hingga sekarang sebagai fungsi dari produk domestik bruto per kapita. Data diambil dari situs SLAC-SPIRES : http://www.slac.stanford.edu/spires/play/olympics/olympics_2004.shtml . Pada topcite olympic tahun 2000 Indonesia belum masuk ke dalam negara yang memperoleh "medali".

Sudah saatnya kita mereformasi dunia riset Indonesia. Transformasi beberapa universitas negeri menjadi BHMN merupakan momen  yang sangat potensial untuk digunakan. Para profesor sebagai ujung tombak penelitian harus di"paksa" untuk bersikap profesional. Keprofesionalan mereka dapat dengan mudah diukur dari lamanya waktu yang mereka habiskan di laboratorium dibandingkan waktu yang dihabiskan di luar sebagai konsultan, dosen, atau rektor universitas swasta, misalnya. Para profesor harus dikembalikan ke tempat mereka yang sangat terhormat (meminjam kata-kata Dr. Suhardjo Poertadji, mantan dekan FMIPA UI) yaitu di laboratorium untuk melakukan riset dan membimbing kandidat doktor serta mempublikasikan hasil riset mereka di jurnal ilmiah internasional. Hal yang sama juga harus dilakukan pada para Ahli Peneliti Utama di lembaga-lembaga riset nasional.

Penghargaan untuk hasil riset berskala internasional juga harus ditingkatkan. Saat ini nilai penghargaan untuk sebuah paper internasional kurang dari dua kali penghargaan paper nasional, padahal usaha untuk menghasilkan paper internasional mungkin sepuluh kali lebih sulit dibandingkan dengan paper nasional. Kita juga harus membuang jauh-jauh ide bahwa penelitian yang "membumi" jauh lebih baik dilakukan di republik ini. Segala jenis penelitian, asal dilakukan dengan kaidah dan kualitas yang diakui internasional akan sangat bermanfaat bagi bangsa Indonesia. Kita harus ingat bahwa mayoritas negara maju adalah negara yang maju di semua sektor riset. Jika hal ini dilakukan, para ilmuwan kita akan terdorong untuk mencari kolaborasi dengan kolega mereka di luar negeri, sehingga kualitas riset ilmuwan Indonesia dapat segera didongkrak.

(Dr. Terry Mart, staf pengajar dan peneliti pada Departemen Fisika, FMIPA UI, Depok)